Aksi Kumbang Membombardir Musuhnya

Pernah lihat film berjudul “ALIEN vs Predator”? Disana digambarkan si alien dapat mengeluarkan cairan yang melepuhkan semua benda, namun alien itu sendiri (sebagai sumber cairan tsb) tidak melepuh. Nah sebenarnya ada hewan di dunia nyata yang memiliki kemampuan mirip seperti itu …
Kumbang Bombardir adalah kumbang tanah (Carabidae) dalam genus-genus Brachinini, Paussini, Ozaenini, atau Metriini (yang lebih dari 500 spesies). Diberi nama “bombardir” karena mekanisme pertahanan mereka yaitu: ketika terganggu, mereka menyemprotkan cairan kimia panas dari ujung perut mereka, dengan suara letupan.
Kumbang bombardir terlihat seperti mangsa yang lemah bagi banyak predator, namun setiap ancaman yang datang kepada kumbang ini, dapat memicu sebuah serangan balik yang berupa bom perut (ya, mirip kentut ^_^ ). Kumbang ini telah mengembangkan cara yang kompleks dan efektif untuk membuat musuhnya pergi menjauh. Saat dalam bahaya, kumbang bombardir dapat menembakkan cairan kimia panas yang korosif dari ujung perutnya yang dapat membakar kulit dan membutakan musuhnya.



Cairan ini dihasilkan oleh reaksi antara dua senyawa kimia, hydroquinone dan hidrogen peroksida, disimpan dalam kantong terpisah di perut kumbang dan dicampur saat dibutuhkan dalam ruang ketiga dengan air dan enzim katalitik. Panas dari reaksi membuat campuran mencapai titik didih air dan menghasilkan gas yang mendorong ejeksi. Kerusakan yang disebabkan dapat berakibat fatal bagi serangga penyerang dan makhluk kecil lainnya serta menyakitkan jika terkena kulit manusia. Beberapa kumbang pengebom dapat mengarahkan semprotan atas berbagai arah.

HABITAT
Kumbang Bombardier menghuni sebagian besar benua, kecuali Antartika. Mereka biasanya tinggal di hutan atau padang rumput di daerah beriklim sedang, tetapi dapat ditemukan di lingkungan lain jika ada tempat-tempat lembab untuk bertelur.

Tingkah Laku
Sebagian besar spesies kumbang pengebom adalah karnivora, termasuk larvanya. Kumbang biasanya berburu serangga lain di malam hari, tetapi biasanya sering berkumpul dengan kumbang lain dari spesiesnya ketika tidak aktif mencari makanan. Kumbang bombardir menggunakan “senjata kimianya” hanya untuk bertahan. Saat mencari makan, dia menggunakan rahangnya yang sangat tajam untuk memotong dan mengiris cacing dan serangga kecil lainnya.

Mekanisme Pertahanan

Kedua senyawa reaktan kimia , hydroquinon dan hidrogen peroksida , yang disekresikan oleh kelenjar khusus dan disimpan dalam kantong terpisah di ujung belakang abdomennya. Ketika terancam, kumbang mengkontraksika otot-ototnya sehingga membuka katup wadah dan memaksa dua reaktan ke dalam ruang pencampuran berdinding tebal dilapisi dengan sel-sel yang menghasilkan enzim termasuk catalases dan peroksidase.
Dalam ruang pencampuran, enzim-enzin dengan cepat memecah hidrogen peroksida, melepaskan oksigen bebas dan mengkatalisasi oksidasi hydroquinon menjadi p-kuinon. Reaksi ini sangat eksotermik, dan energi yang dilepaskan meningkatkan suhu campuran hingga mendekati 100 °C, menguapkan sekitar seperlimanya. Penumpukan tekanan yang dihasilkan memaksa katup masuk dari ruang penyimpanan reaktan untuk menutup, sehingga melindungi organ internal kumbang. Cairan yang berbau busuk dan mendidih ini sebagian menjadi gas dan dikeluarkan secara eksplosif melalui katup outlet, dengan suara letupan keras.

Aliran reaktan ke dalam ruang reaksi dan ejeksi berikutnya terjadi dalam serangkaian sekitar 70 denyut, dengan kecepatan sekitar 500 denyut per detik. Seluruh urutan kejadian hanya membutuhkan sepersekian detik.
Biasanya kumbang menggerakkan tubuhnya sehingga dapat mengarahkan semprotannya ke apa pun yang memicu respon. Namun bukaan kelenjar dari beberapa kumbang pengebom Afrika bisa memutar hingga 270 ° diantara kakinya, dan menyemprotkan cairan ke berbagai arah dengan cukup akurat.
Dengan pertahanan yang kuat seperti itu, kumbang bombardir tak pernah perlu terbang untuk menjauh dari bahaya. Bahkan, kotak sayap makhluk ini telah menyatu membentuk perisai yang solid di punggungnya.

Musuh Besar
Namun, setidaknya ada satu makhluk di alam liar yang telah belajar bagaimana mengalahkan kumbang bombardir. Belalang tikus akan mengunci bagian belakang kumbang ke tanah sehingga semprotan kumbang tidak akan membakarnya.
Previous
Next Post »
Thanks for your comment